29.6.14

Rawak Ramadhan 1435 - #01


Ada empat suara yang memecah hening pagi selepas sahur 1 Ramadhan kali ini;

Suara dengkur orang lelaki yang menyambung beradu selepas subuh,

Suara mesin basuh yang berputar dan berlaga dengan entah apa.

Suara orang mengaji kalamullah bersahut ganti di televisi;

yang hilang penghayatannya diganggu suara hati yang merayu rindu pada entah siapa aku pun tak tahu.



Ramadhan 1/1435
Kuala kubu bharu, selangor.








18.6.14

Keikhlasan yang hampir mustahil

Apabila Tuhan menyeru umat manusia supaya ikhlas, aku dah tahu bahawa ikhlas adalah satu kata kerja yang bukan calang-calang senang.

Logiknya; perkara senang tak payah disuruh. Ianya akan berlaku sendiri by nature. Tapi betapa manusia itu berjuang dari satu bab ke satu bab, termasuk lah bab ikhlas dalam mengerjakan serba-serbi perbuatannya di dunia ini.

Berapa ramai antara kita bagi hadiah tanpa harap orang bagi hadiah kat kita balik? Berapa ramai antara kita bagi hadiah tanpa harap orang tu akan sayang kita macam yang kita mahu? Berapa ramai orang menolong tapi tak harap orang yang ditolong itu manipulasi kehidupan dia tanpa mengikut cara yang kita jangka? Berapa ramai yang acah-acah buat orang gembira tanpa harap orang yang sama menggembirakan kita balik? Berapa ramai isteri berbakti dengan harapan suami tak berpoligami?

Ada. Tapi hampir mustahil ada. 

Kadang-kadang mulut tak menyebut, tapi hati bercakap sorang-sorang. Betapa susahnya kau nak berada dalam landasan ikhlas tu, sampai kadang-kadang tergelincir sikit, kita akan senyap-senyap mengharap balasan dari manusia. Apabila perkara yang diharapkan tak menjadi, kita akan senyap-senyap rasa macam pertolongan kita tak berbaloi.

Pernah satu ketika dulu, waktu aku ditimpa susah, aku minta bantuan kepada manusia. Manusia yang satu waktu dulu yang sangat aku percaya, tapi sering menghampakan aku. Kadang-kadang bila dah tolong, pertolongan disebut-sebut, dan ganti diminta-minta. 

Bukan sekali dua aku jumpa situasi awalnya “let me help you” dah di akhiri dengan “You ingat I hamba you ke?”

Sampai satu waktu yang lain, aku ditimpa susah, dan aku merintih dengan Allah, tak lama lepas tu, pertolongan itu datang dalam situasi yang buat aku meremang-remang sendiri. Aku bukan ujub, tapi aku nak cerita dan nak orang percaya bahawa tuhan bekerja mengikut style-Nya yang misteri dan tersendiri. So apa-apa hal, minta kat Dia dulu. Dia dulu.

Dan;

peristiwa itu menjadi titik paling penting dalam hidup aku, yang menyedarkan aku bahawa betapa membazirnya hidup seorang manusia (kita semua) apabila usianya dihabiskan dengan mengharap simpati raih dari manusia lain yang rata-rata nilai keikhlasannya yang hampir mustahil.

Hampir mustahil.


17.6.14

Aku juga seorang grafik designer. (selain daripada seorang perapu di blog)

Kamu tahu kan? Okay sekarang tahu.

Saja nak umumkan yang aku juga kadang-kadang bercerita di bilekkecik.blogspot.com




16.6.14

Siapa Punya Pasal?


Manusia punya tahap merapu perangai adalah apabila menggunakan fizikal untuk menjadi bahan ejekan.

Dan lebih merapu lagi apabila diri sendiri yang merendahkan diri sendiri hanya kerana rupa dan bentuk badan idaman sendiri tidak seperti yang kita selalu nampak di majalah dan televisi. 90% warga manusia seluruh dunia dilahir sempurna ada 2 kaki yang boleh berjalan, 2 tangan yang boleh menggapai, hidung, telinga segala sempurna;

tapi hanya kerana gemuk; kita bilang kita tak sempurna
tapi hanya kerana hidung kemik; kita rasa "im not perfect"
tapi hanya kerana pendek; kita claim diri kita mempunyai kekurangan fizikal.

Kurus itu sempurna atas kata siapa?
Hidung mancung itu perfect pun atas kata siapa?
Tinggi itu kelebihan fizikal pun atas kata siapa?

Kita mengkategorikan fizikal kita (dan orang lain) kurang dan lebih macam otak letak kat luar kepala. Macam takda rasa malu mengkategorikan ciptaan Tuhan sesuka hati. Sakit hati aku tak habis setakat mendengar orang ungkapkan "Saya terima segala kekurangan fizikal awak,"

Okay apa kekurangan fizikal yang dimaksudkan? Takda kaki? Takda tangan? Hidung kat dahi? Telinga kat leher? Perut kat dubur?

Atau sekadar pinggul besar, perut berlipat, lengan berselulit, berbulu, rambut kasar, mata sepet, bergigi jarang dan kulit tak licin? Apa kena mengenanya sifat-sifat yang aku sebut dalam perenggan ini dengan 'kekurangan fizikal'? Apa yang kurang? Hanya kerana tak menepati citarasa nafsu kau, kau rasa ianya 'kurang'?

Silapnya kitaran manusia bermula apabila kita membenarkan orang menkategorikan keindahan perbezaan yang Allah kurniakan sebagai satu kekurangan dan ketidaksempurnaan. Dan kita membenarkan diri sendiri, mengecam diri sendiri hanya kerana perkara sedemikian.

Siapa punya pasal semua ni?

Televisi? Majalah kecantikan?

Bincang pakai akal yang paling dalam.

Silakan.