21.1.15

Mana Lebih Baik?

Baru baru ni khabar gembira datang dari salah seorang kawan aku. Katanya nak kahwin dah. Setelah berbulu telinga member-member dengar kisah sedih pilu dia dengan pakwe demi pakwe. Bercinta lama tapi bertunang dengan orang lain, putus, akhirnya jumpa dengan jejaka yang kenal tak lama pun, terus serius nak buat dia sebagai isteri. Kawan aku tu aku namakan Balkis.

Sedang kami sekawan ni berkumpul berbual sambil menghadap sarapan, salah seorang kawan aku tanya kat Balkis ni;

“Mana lebih baik? Rahim atau Baharom?,” Rahim dan Baharom bukan lah nama sebenar. Balkis pun bukan nama sebenar. Rahim pakwe lama. Baharom bakal suami.

Balkis tak jawab terus. Dia kunyah lama. Telan sikit-sikit. Dikais-kaisnya nasi kerabu. Masih belum jawab. Aku senyap macam tak peduli je apa Balkis nak jawab. Tapi sesungguhnya aku menunggu juga.

Sebenarnya jawapan kepada soalan “Mana lebih baik?” ni sedikit sebanyak menggambarkan peribadi orang yang menjawab soalan tu. 

Secara logiknya, memang kau akan lebih gembira apabila kau berjumpa dengan orang yang lebih baik dari bekas kekasih kau. Tapi kau kena ingat semua manusia ni ada baik dan buruk tersendiri. Agak tidak adil apabila masa yang kau habiskan bersama pasangan lama yang bertahun-tahun hidup susah senang dengan kau, tiba-tiba putus, kau jumpa orang baru yang tak kenal setahun, kau terus claim yang baru lebih baik dari yang lama. Kau kena ingat bahawa perasaan berbunga di awal percintaan tu semua penipuan yang dilakukan oleh hormon di dalam badan kau sendiri. 

Aku pernah rasa terganggu, patah balik pada 3-4 tahun lepas bila aku terbaca instagram bekas isteri kawan aku - dia upload gambar dengan kekasih baru. Aku tak ingat apa komen orang yang membuatkan bekas isteri kawan aku tu jawab “Of course lah yang baru ni lebih baik,” - tapi akhirnya sekarang aku dengar diorang dah tak bersama pun. Aku rasa terganggu sebab statement dia tu macam mengutuk kawan aku cara halus. 

Agak sedih juga aku bila ada orang tergamak mendabik dada macam tu. Satu, kau malukan bekas suami kau. Dua, kau riak. Tiga, padan la muka kau putus juga. Empat, kau tak tau masa depan kau macam mana. Lima, kau fikir lah sendiri.

Senang cerita, dalam hal jodoh pertemuan, memang takda siapa yang lebih baik dari sesiapa pun. Rahim tak lebih baik, Baharom pun tak lebih baik. Aku berpendapat, ada kebaikan Rahim yang Baharom takda, dan ada keburukan Baharom yang Rahim tak ada. 

Cuma, mungkin Baharom ni lebih baik untuk Balkis kalau nak dibandingkan Rahim dengan Balkis. Mungkin Rahim bengis dengan Balkis. Tapi bila Rahim jumpa orang lain, tiba-tiba dia jadi romantis. Gitu.

Fakta ni buat aku rasa semua tips perkahwinan bahagia, tips pasangan bahagia, sebenarnya tak berapa relevan untuk disandarkan 100%. Kunci paling penting ialah kau cari orang yang baik untuk kau - Orang yang berbaloi untuk kau. Orang yang tak kisah dengan keburukkan kau. Dan kau boleh berterusan sabar dengan keburukan dia. Lepas tu segala jenis tips pun kau rasa macam perkara biasa je sebab kau dah memang praktik hanya ikut common sense kau.

Aku rasa semua orang dah pernah fikir apa yang aku cerita ni. Tapi tak boleh nak nafi bahawa orang yang berfikiran macam bekas isteri kawan aku tu masih wujud di muka bumi ni. So aku ulang semula ayat aku; Sebenarnya jawapan kepada soalan “Mana lebih baik?” ni sedikit sebanyak menggambarkan peribadi orang yang menjawab soalan tu. 

dan Balkis pun menjawab;

“Ala biasa la manusia ada baik buruk. Cuma aku rasa Baharom lebih serasi dengan aku..”

Syukur kawan-kawan aku semua celik hati.






P/S: Cuma ingat, depan pasangan baru kau, kalau dia tanya SIAPA LEBIH HENSEM/CANTIK, kau jawab la "MESTILAH AWAK....." dengar bersungguh walau hakikatnya Allah Taala je tahu. Aku pesan je ni. 








15.12.14

2 Minggu Sebelum 2015

Selepas melepaskan diri dari satu demi satu peristiwa hidup, kita akan jadi lebih mudah untuk faham sekiranya peristiwa yang lebih kurang sama berlaku di kalangan orang lain sekeliling kita. Yang sedihnya, kita nak kena tunggu perkara yang sama berlaku kat orang tu, baru dia boleh faham kita.

2013 dan 2014 adalah tahun yang tunggang terbalik. Aku mengharap 2015 tahun yang menggembirakan. Kalau ada sedih sedih sikit tak apa lah, asalkan tak tunggang terbalik.

Banyak benda yang aku nantikan tahun 2015 ni. Antara yang aku tunggu dan gembira adalah anak-anak akan sepenuh masa tinggal dengan aku. Dah takda gilir-gilir macam sebelum ni. Setahun lebih aku sabar. Orang cakap "Allah beri rehat", tapi jujur aku rasa cukup lah dengan 'rehat' ni. Aku rasa tak relevan. Lagipun Sabrina dah mula tadika tahun depan. Kesian dia nak gilir-gilir, kejap campak sana, kejap campak sini.

Bukan sekali dua orang ajukan soalan; "Macam mana kau boleh berjauhan dengan anak kau ek?"

Sebenarnya tak boleh. Puas aku sibukkan diri untuk lupa gelak tawa anak-anak yang aku kandungkan setiap kali turn dengan abah mereka. Aku lagi sanggup berpenat jaga anak daripada penat rindukan mereka. Tak ada apa yang seronok berjauhan dengan anak-anak bila kau tahu dan yakin, bahawa kau adalah tempat terbaik untuk mereka tinggal bersama. Memang lah sesekali kita cakap "Penatnya jaga anak," tapi takda niat mengeluh. Cakap kosong je. Macam kau cakap penat berjogging. Kau yang nak jogging. Dan memang jogging tu penat. Bukan mengeluh. Hanya ekspresi kepada sesuatu perasaan. Tapi mungkin kena kurangkan cakap kosong lah. Tak pun jadi bisu terus. Bayangkan dah la aku duduk rumah sorang-sorang. Yang sepatutnya riuh dengan gelak ketawa anak-anak, Tertunggu-tunggu hari Rabu. Orang suruh aku keluar jalan-jalan. Aku keluar, dok membazir duit, balik rumah, aku rasa kosong rindukan anak semula. Pendek kata macam-macam aku buat untuk divert perasaan aku. Yang aku dapat cuma kelegaan sementara. Tak, aku bukan nak meraih simpati. Tapi aku nak jawab soalan yang orang tanya kan tu.

Cuma hikmah yang aku dapat sepanjang tempoh itu adalah belajar bersabar, dan banyakkan merayu dan bersyukur dengan Allah. Benda ni buat aku gigih untuk faham bahawa semua kat dunia ni Dia punya. Dia nak bagi, Dia bagi, Dia nak ambik, Dia ambik. Aku rasa itu lah hikmahnya. Kita manusia biasa kan? Bila time dicurah nikmat, selalu je lupa kan Dia. Dia tarik sikit nikmat, Dia nak dengar kita mengadu dan merayu.

2015. Doakan lah yang terbaik.


we do love selfie.