20.4.15

Pada suatu masa sampai pada point aku rasa tak sedap hati

Aku dah lama tak ada Facebook. Start delete sejak tahun 2012 (kalau tak silap); pada hari itu aku rasa tak ada kepentingan langsung Facebook dalam hidup aku. Selain status merapu orang dan aku pun terikut merapu. Lepas tu status yang bunyi macam Islamik tapi sebenarnya menyindir; jadi aku tutup je lah portal tu. Orang berat nak delete facebook sebab katanya menghubungkan kawan-kawan lama. Tapi bagi aku kalau setakat berhubung kat alam siber dan masing masing terikat dengan cerita lama, tak payahlah aku nak peduli sangat. Manusia berubah. Berevolusi. Samalah aku pun.

Baru-baru ni suami aku buat facebook untuk kami berdua (cewah muntah togey sekarang) dia beriya suruh aku log in. Aku buat keras masih taknak menjebakkan diri. Tadi dia screen cap separuh status Dr. Maza sebab dia tahu aku ni fan ustat tu. Tapi aku masih tenang tak log in jugak. Mungkin dia akan plan strategi lain supaya akhirnya aku log in.

Aku dah deactivate twitter.

Aku dah start rasa tak ada hati dengan Twitter sebenarnya dah lama. Tapi sebenarnya aku banyak tergelak terhibur dengan Twitter sebab tu susah sikit nak tinggal. Sebelum ni banyak kali aku cuba jauhkan diri dari Twitter. Sebab aku rasa Twitter ni buat aku addict semacam. Nak lari dari FB, aku jadi tahi Twitter. Sampai satu tahap lepas aku solat pun aku capai handphone scroll timeline Twitter. Patut zikir ke mengaji ke apa patut.

Tapi jujurnya Twitter ni okay la. Medium yang ringan dan kau boleh baca pemikiran orang yang dasarnya in real life seorang pendiam, tapi bising petah kat twitter. Kadang-kadang sampai tersalah judge seseorang yang terlebih tweet. Jadi menyampah dan lepas tu kena bash secara berjemaah. Lepas tu gigih tweet menerangakan sebenarnya in real life kita lain dari yang dalam twitter. Lama-lama aku rasa tak sedap hati, aku takut aku tenggelam lebih dalam lagi.

So sebelum jadi diri yang aku sendiri tak mahu, aku deactivate Twitter. Takut tak boleh kawal diri.

Aku dah delete banyak entri lama aku dalam blog ni.

Delete. Bukan save draft. Aku delete sambil pejam mata tanda aku taknak jenguk dan tahu apa yang aku pernah cakap dulu-dulu. Walau aku cukup sedar ada ayat yang mungkin buat orang teringat-ingat, tapi aku memang taknak peduli dah semua tu. Dari post yang seribu lebih kini ada dalam 600 lebih sahaja.

Aku tak pernah bajet pun blog ni nak ada ramai sudi baca sebab masa aku start blogging tahun 2006 dulu aku mengarut sorang-sorang je. Mungkin aku lambat rasa macam ni. Pada suatu masa sampai pada point aku rasa tak sedap hati dengan hal duniawi, aku rasa nak tutup semua dan kecilkan circle, seminima yang boleh.

Aku iri dengan kehidupan sesetengah orang yang masih konservatif tapi nampak tenang dan bebas dari masalah yang tak penting. Macam mak aku. Atau macam orang yang takda akaun media sosial langsung. Media sosial ni, dah jadi macam medium untuk kau melarikan diri dari masalah hidup kau seharian dan aku rasa ianya bukan sesuatu yang baik.

Okay bye.



P/s: Masih ada Blog dan Instagram. Kadang kadang melayan di ask.fm





17.4.15

Menjelang 30 (Tentang Diri Sendiri)

Dalam sepanjang hidup aku, antara umur yang aku paling tunggu apa nak jadi ialah 25, 27 dan 30. Kenapa tah aku rasa umur-umur tu macam golden age dalam kiraan hidup aku. Takda sebab khusus kenapa aku anggap macam tu. Hanya ukuran supaya aku boleh kenang balik apa yang berlaku dalam hidup aku sebelum umur-umur tersebut, baik buruk, satu persatu dugaan, dan akhirnya tuhan sampai kan aku pada umur ini dengan pencapaian peribadi tertentu dan aku mesti belajar dan bersyukur untuknya. Itu sahaja.

Secara ringkasnya 25 tahun, aku jadi ibu dengan lahirnya Sabrina. Dan pada umur aku 27 aku dapat Natrah. In between yang berlaku di antara ruang-ruang umur tersebut, rasanya aku tak payah nak kenang lagi. Dah tutup buku --- buku dah bakar.

Sekarang umur aku dah menjangkau 30. Orang cakap 30 tu adalah umur yang paling stabil bagi seorang perempuan. Kewangan stabil. Hormon stabil. Imej stabil. Orang kata lah. Ada yang cakap umur 30 tu umur dimana seorang perempuan dah boleh dah nak dipanggil wanita dan tak segan dah nak beli dan baca Mingguan Wanita sambil tunggu train sampai. Katanya kita (perempuan) akan lebih cantik pada umur 30. Tapi bila aku tengok cermin sambil letak gambar lama aku masa umur 19 tahun kat sebelah, dapatlah aku simpulkan yang kecantikan yang dimaksudkan bukan lah secara literal.

Umur aku 19 aku masih pakai jeans ketat. Gaya yang ranggi, kulit licin jerawat pun segan nak tumbuh. Rambut panjang kemas rapi perasan diriku ini. Muda beb muda. Macam mana aku nak percaya aku yang dah tua kulit ada pigmentasi segala, dengan perut labuh sebab beranak pinak ni lebih cantik dari diri aku yang sebelumnya?

Cuma apa yang buat aku rasa umur aku yang 30 ni lebih elok dari umur aku 19 dulu ialah sekarang aku kurang peduli dengan benda-benda yang tak memberi keberhasilan dalam pengakhiran hidup aku. Macam, risau kulit gelap kusam. Macam risau shape body tak cun. Macam risau rambut kasar. Macam risau diri dah tak stylo. Macam risau nanti apa orang kata kalau gaya aku tak presentable. Senang cerita, benda-benda remeh yang membunuh self-esteem aku semasa aku 19 dulu, dah lenyap; atau semakin beransur lenyap. (Kes berat badan bertambah tu, tak masuk list. Masih takut gemuk sebab takut banyak penyakit)

Bila kau ada keyakinan diri, otomatik kecantikan tu datang sendiri. Kononnye lah. Kalau ikut mazhab sesetengah majalah kecantikan, kau cantik umur 30 sebab kau rajin makan collagen, kau pakai beg jenama mahal-mahal, ikut trend, jadi hispter, kurus kering, make-up tebal dan makan jus 1001 herba - di mana aku perhati, budak 14 tahun pun dah start buat benda-benda tu.—— Bermakna cerita tentang 'umur 30' ni memang ukuran peribadi semata-mata.

Kesimpulannya, kalau ikut teori tentang umur 30 tu, aku sedang buat-buat stabil. Dan buat-buat cantik la ni. Itu kalau ikut mazhab teori. Kalau ikut mazhab praktikal dan realistik, umur hanya nombor dan lantak lah kau situ.

Kalau umur 30 kau tak kahwin lagi, kau rileks.
Kalau umur 30 kau tak ada rumah lagi, kau rileks.
Kalau umur kau 30 tapi masih tak solat lagi, itu cerita lain.

Rileks tu maksud aku: jangan compare nasib dan pencapaian hidup kau dengan orang, dan teruskan usaha anda.

So aku rephrase balik:—

Secara ringkasnya 25 tahun, aku jadi ibu dengan lahirnya Sabrina. Dan pada umur aku 27 aku dapat Natrah. In between yang berlaku di antara ruang-ruang umur tersebut, rasanya aku tak payah nak kenang lagi.

Dan pada umur 30 Akhirnya aku menamatkan zaman bujanda (Ibu tunggal+bujang+janda) aku. Yup. Dah kahwin dah. Ingat aritu taknak dah kawen lagi atas sebab tertentu. Tapi rupa-rupanya Allah hidangkan sebab demi sebab yang lain untuk akhirnya aku menerima ketentuan Dia.

Gitu. Nah belanja sikit gamba pernikahan barang sekeping dua.








Doa yang baik-baik sahaja ya. Bye!


P/s: Next time kalau aku free, aku cerita sikit pasal hal pernikahan aku.