8.5.15

Aku mula disoal tentang 'Bahagia' dan aku pelik kenapa.

Aku ada akaun ask.fm. Kat situ orang ramai bertanya. Seronok juga melayan soalan orang sebab kadang-kadang aku boleh kongsi pendapat berdasarkan pengalaman sendiri, pengalaman orang sekeliling, pembacaan dan sebagainya lah.

Dekat situ aku pernah dipersoalkan dua kali tentang samada "adakah aku bahagia sekarang ni?". Kawan aku pun pernah tanya adakah sekarang ni aku bahagia? Walau selepas berkahwin dan orang ramai ucapkan semoga bahagia dan sebagainya, tapi aku tetap pelik bila aku dapat soalan "Kau bahagia ke sekarang?" Aku tak pasti soalan tu timbul selepas aku berkahwin adakah kerana orang annoy dengan perkahwinan aku atau memang jenis skeptikel nak tahu;

Sebab soalan tu sebenarnya, tak boleh nak jawab depan-depan khalayak manusia. 

Kita hidup dalam zaman bila kau cakap “Ya aku bahagia” - akan ada orang cakap kau sebenarnya tak bahagia. Kau sebenarnya dalam deep pain dan perkataan “Ya aku bahagia” tu cuma topeng yang kau gunakan untuk penyamaran di depan khalayak.

- pada satu masa kau ceritakan tentang kesedihan kau pulak, orang akan cakap; sebenarnya kau tak sesedih mana. Kesedihan yang disembunyikan itulah sebenarnya kesedihan yang true. Kalau nasib lebih tak baik, orang akan 'padan muka kan kau' dan cakap kau memang layak ditimpa sedih dan malang.

Malah sekarang ni nak tafsirkan 'bahagia' secara visual pun dah tak laku. Ramai sangat orang upload gambar seronok-seronok kat media sosial tetapi pada hakikatnya hidup pun tunggang langgang.

Ya kita semua duduk dalam zaman itu sekarang. Terima lah. Kau tak boleh lari. Mungkin kau rasa kau golongan minoriti yang tak fikir panjang-panjang. Yang tak fikir negatif sangat dan tak judge orang sangat. Tapi ketahuilah, minoriti itu timun. Majoriti itu durian. selama mana timun tahan dihempap durian, itu aku sendiri tak reti nak jawab.

Tak, aku tak marah dengan soalan tu. Cuma soalan tu terlalu menarik untuk aku ulas panjang sikit.

-----

Aku faham persoalan tentang 'bahagia' ni datang selepas aku berkahwin baru baru ni.

Bagi aku Bahagia ni macam persoalan "Kau solat, solat kau diterima Allah tak? Kusyuk tak?". Nak kata soalan tu tricky - bukan. Cuma ianya susah nak dijawab secara literal. Kau mesti rasa wuduk kau dah okay, tajwid okay, tertib semua cantik, mesti kau nak husnuzon dengan Allah bahawa solat kau diterima. Tapi takkan kau nak cakap kat orang; "Ya solat aku kusyu dan diterima"- Tak ke poyo bunyinya? So benda camtu kau diam-diam je lah kan.

Faham tak?

So bahagia atau tidak, tidak relevan untuk aku jawab secara literal. Ianya sesuatu yang abstrak dimana aku dan Tuhan je yang boleh faham. Keseronokan kau boleh beli. Bayar RM2-3k pergi melancong sana sini, kau happy. Tapi balik semula ke soal batin paling dasar, hubungan kau dengan Allah, keinginan kau yang tak putus putus terhadap hal duniawi, kenangan dosa-dosa lama..dan mengenangkan hakikat kehidupan kau yang tak ada tiket gerenti langsung yang kau akan masuk syurga nanti; persoalan "kau bahagia ke?" Alim ulama pun susah nak jawab SECARA VERBAL dan LITERAL kot. Kadang-kadang orang jumpa bahagia semasa sujud menangis. Bukan semesti kena kahwin baru jumpa bahagia.

Atau mungkin tak semua orang macam aku yang beranggapan erti bahagia ni sebenarnya membawa maksud yang sangat halus menjurus kepada hal ketuhanan?



p/s: akhirnya aku sedar sebenarnya aku ni terlalu menitik beratkan bahasa dan erti sesuatu perkataan secara mendalam. hahaha sorry! :D






20.4.15

Pada suatu masa sampai pada point aku rasa tak sedap hati

Aku dah lama tak ada Facebook. Start delete sejak tahun 2012 (kalau tak silap); pada hari itu aku rasa tak ada kepentingan langsung Facebook dalam hidup aku. Selain status merapu orang dan aku pun terikut merapu. Lepas tu status yang bunyi macam Islamik tapi sebenarnya menyindir; jadi aku tutup je lah portal tu. Orang berat nak delete facebook sebab katanya menghubungkan kawan-kawan lama. Tapi bagi aku kalau setakat berhubung kat alam siber dan masing masing terikat dengan cerita lama, tak payahlah aku nak peduli sangat. Manusia berubah. Berevolusi. Samalah aku pun.

Baru-baru ni suami aku buat facebook untuk kami berdua (cewah muntah togey sekarang) dia beriya suruh aku log in. Aku buat keras masih taknak menjebakkan diri. Tadi dia screen cap separuh status Dr. Maza sebab dia tahu aku ni fan ustat tu. Tapi aku masih tenang tak log in jugak. Mungkin dia akan plan strategi lain supaya akhirnya aku log in.

Aku dah deactivate twitter.

Aku dah start rasa tak ada hati dengan Twitter sebenarnya dah lama. Tapi sebenarnya aku banyak tergelak terhibur dengan Twitter sebab tu susah sikit nak tinggal. Sebelum ni banyak kali aku cuba jauhkan diri dari Twitter. Sebab aku rasa Twitter ni buat aku addict semacam. Nak lari dari FB, aku jadi tahi Twitter. Sampai satu tahap lepas aku solat pun aku capai handphone scroll timeline Twitter. Patut zikir ke mengaji ke apa patut.

Tapi jujurnya Twitter ni okay la. Medium yang ringan dan kau boleh baca pemikiran orang yang dasarnya in real life seorang pendiam, tapi bising petah kat twitter. Kadang-kadang sampai tersalah judge seseorang yang terlebih tweet. Jadi menyampah dan lepas tu kena bash secara berjemaah. Lepas tu gigih tweet menerangakan sebenarnya in real life kita lain dari yang dalam twitter. Lama-lama aku rasa tak sedap hati, aku takut aku tenggelam lebih dalam lagi.

So sebelum jadi diri yang aku sendiri tak mahu, aku deactivate Twitter. Takut tak boleh kawal diri.

Aku dah delete banyak entri lama aku dalam blog ni.

Delete. Bukan save draft. Aku delete sambil pejam mata tanda aku taknak jenguk dan tahu apa yang aku pernah cakap dulu-dulu. Walau aku cukup sedar ada ayat yang mungkin buat orang teringat-ingat, tapi aku memang taknak peduli dah semua tu. Dari post yang seribu lebih kini ada dalam 600 lebih sahaja.

Aku tak pernah bajet pun blog ni nak ada ramai sudi baca sebab masa aku start blogging tahun 2006 dulu aku mengarut sorang-sorang je. Mungkin aku lambat rasa macam ni. Pada suatu masa sampai pada point aku rasa tak sedap hati dengan hal duniawi, aku rasa nak tutup semua dan kecilkan circle, seminima yang boleh.

Aku iri dengan kehidupan sesetengah orang yang masih konservatif tapi nampak tenang dan bebas dari masalah yang tak penting. Macam mak aku. Atau macam orang yang takda akaun media sosial langsung. Media sosial ni, dah jadi macam medium untuk kau melarikan diri dari masalah hidup kau seharian dan aku rasa ianya bukan sesuatu yang baik. Masalah untuk diselesaikan. Melarikan diri darinya hanya akan menambah tekanan perasaan.

Okay bye.



P/s: Masih ada Blog dan Instagram. Kadang kadang melayan di ask.fm