15.9.14

Salam Sesuci Amboi Bersama Lifebuoy

Macam semua orang tahu, sebaik sahaja kita jadi ibu, atau bapa, kita akan jadi sedikit peduli dengan tahap kebersihan di sekeliling kita terutama sekali di rumah lah. Selagi tempat dan keadaan itu berada di dalam kawalan kita, sebaiknya kita akan jaga sebab taknak anak sakit dijangkiti kuman yang bukan-bukan. Fakta ni semua orang pun tahu. Tapi saja ja aku nak cakap nampak sikit macam educated kihkohkih. 

Okay untuk topik kali ni aku nak share tentang produk LifeBuoy yang aku dah guna sebagai ejen pembersih kami sekeluarga. Dari Hand Sanitizer, sampai lah ke sabun badan yang wangi dan mempunyai kuasa pelindungan terhadap bakteria. Bukan apa, kanak-kanak ni senang sangat terdedah dengan benda berkuman ni. Kadang-kadang, makanan dah jatuh pun diorang kutip masuk mulut. Pegang tempat kotor tak basuh tangan semula. Sebab diorang tak reti jaga diri sendiri pun satu hal. Sebagai ibu yang steady dan cemerlang, kenalah aku peduli lebih sikit akan hal-hal sebegini. Kena ajar mereka guna hand sanitizer misalnya kan. So mana kami pergi kami bawa hand sanitize sekali. Harap sikap ni terbawa sampai ke besar lah.


Lepas tu kan, kalau cakap tentang produk sabun anti bacteria ni kan, aku akan terus ingat Lifebuoy. Sebab? Sebab WANGIIIII..Memang ada produk anti bacteria sepertinya tapi bau tak sewangi Lifebuoy. Contoh macam sabun mandi ni, ia datang dalam 2 jenis iaitu yang seketul camni dan satu lagi jenis cecair pencuci badan.



Maklumat lanjut tentang Produk Lifebuoy boleh diterokai melalui iklan-iklan komersil yang boleh ditonton di sini http://www.youtube.com/user/Lifebuoy




Akhir kata dari kami tiga beranak, SEBARKAN KEMESRAAN, BUKAN KUMAN





27.8.14

Hai. Setahun dah?

Dulu;

semasa mula-mula aku pilih untuk ke jalan yang sebegini, aku rasa takut. Aku rasa risau. Orang cakap perubahan selalunya buat kita rasa tak selesa.

Perceraian bukan sesuatu yang menyeronokkan, semua orang pun tahu. Sejak orang tahu cerita aku, aku terima banyak aduan masalah. Ada dari stranger. Ada dari kenalan siber. Ada dari kawan baik sendiri. Pun masih aku cuba sedaya pujuk, kalau setakat masalah kecik-kecik, kalau boleh, kalau boleh kalau boleh;

jangan pilih untuk berpisah.

Setiap pilihan hidup, ada harga yang kita perlu bayar. Langsung tak ada yang percuma. Ada tag-tag harga yang tertangguh bayarannya tapi aku malas nak fikir sangat. Apabila fasa ini dah mencecah setahun, aku dah rasa semua benda pun "pergi mampus" lah sana.

..dan korang pun, (pembaca budiman) kalau agak-agak tak mampu, jangan gatal pilih jalan yang berliku. Tak selalu jalan yang berliku itu akan berakhir dengan pintu masuk ke taman yang kita selalu fantasikan. Kalau silap bawak, yang kamu temukan hanyalah tebing air terjun yang tinggi, dan kamu tak pandai berenang. Kalau ikut untung sabut, timbul. Terkena nasib batu, tenggelam.

Aku memang tak toleh langsung apa yang dah jadi. Bukan setakat cuci tangan. Otak pun aku dah cuci. Walau kadang sunyi kala anak semua dengan abah mereka, tapi aku dah semakin steady. Walau 10 tahun tak pernah sendiri. Eh sekarang betul-betul steady lah kiranya. Kawan yang sentiasa ada. Keluarga pun tak pernah berkalih.

Alah. Bercerai je pun.










25.8.14

Sekitar Aidilfitri 2014 (1435 Hijrah)

Orang cakap heroin selalunya datang lambat. Saja nak share tentang raya 2014 (Aidilfitri 1435). Tak ada cerita sedih. Tak ada perasaan sayu. Cuma entah faktor apa aku kurang ada mood nak berganti baru. Baju kurung aku tak beli. Baju baru memang langsung tak ada. Dan aku tak nafikan langsung rasa janggalnya berhari raya kali ini, anak tak ada pada hari pertama dan kedua.

Nak ikutkan 'penting diri sendiri', aku taknak balik kampung pun. Bukan sedih. Tapi takda mood. Tapi diam-diam aku faham, sebenarnya Aidilfitri ni bukan untuk diri sendiri. Tapi untuk keraian orang sekeliling aku. Walau aku tak da mood nak beraya, aku tak boleh lupa famili aku. Mak aku yang sentiasa sayang aku, adik beradik dan kawan-kawan aku yang tak layak pun kena tempias mood aku.

So, layan lah gambar. Ingat, aku tak beli baju baru pun.


Hari raya pertama di Kuala Kubu Bharu. Dalam gambar ni, kurang 7 orang. Family abang aku, Sabrina dan Natrah.


Hari ke-3 baru dapat bergambar bersama. Pakai baju siap semata nak ambil gambar je ni.


Rumah terbuka sahabat handai.


Aku dan makanan memang susah dipisahkan.




 Lagi-lagi rumah terbuka


Dan lagi lagi rumah terbuka.


Untuk keseluruhan tahun, Selamat Hari Raya, Maaf Zahir dan Batin. Semoga kita dipertemukan lagi dengan Ramadhan dan Aidilfitiri yang akan datang.

:)











29.6.14

Rawak Ramadhan 1435 - #01


Ada empat suara yang memecah hening pagi selepas sahur 1 Ramadhan kali ini;

Suara dengkur orang lelaki yang menyambung beradu selepas subuh,

Suara mesin basuh yang berputar dan berlaga dengan entah apa.

Suara orang mengaji kalamullah bersahut ganti di televisi;

yang hilang penghayatannya diganggu suara hati yang merayu rindu pada entah siapa aku pun tak tahu.



Ramadhan 1/1435
Kuala kubu bharu, selangor.