2.4.14

Perkara Rawak #076 - Ketua

Sebelum ni kawan aku bercerita tentang 4 orang wanita ahli syurga yang bakal menjadi ketua kita.

Maryam Binti Imran (Ibunda Nabi Isa As)
Ketua bagi wanita yang masuk syurga kerana rajin beribadah dan memelihara kesucian diri.

Asiyah Binti Muza (Istri Firaun)
Ketua bagi wanita yang masuk syurga kerana tetap dengan agama walau disiksa oleh suami sendiri.

Khadijah binti Khuwailid (Istri Nabi Muhammad Saw)
Ketua bagi wanita yang masuk syurga kerana taat kepada suami serta ikhlas menggunakan harta benda ke jalan agama. 

Fatimah binti Muhammad (puteri kesayangan Rasulullah)
Ketua bagi wanita yang masuk syurga kerana taat kepada ibu bapanya.


.

.

.


..





Lepas tu aku termenung.

Bawah siapa yang layak aku masuk nanti? 






27.3.14

Apa Yang Aku Faham

Islam tidak menyuruh umatnya mencari penyakit. Atau membiarkan hidup susah berlarutan. Islam selalu menggalakkan kita mengelak bencana. Berusaha untuk keluar dari kesusahan. Sekiranya kita tahu apa-apa perkara yang mengundang keburukan, kita dikehendaki elak atau cari jalan penyelesaian. Islam tidak suruh orang duduk di rumah sahaja tidak bekerja. Tidak ada janji rezeki itu akan datang bergolek dengan doa tanpa usaha. Islam tidak suruh berkahwin dan buat hal sendiri masing-masing tanpa usaha untuk kekal bercinta. Sebelum berkahwin pun, Islam suruh kita bijak memilih pasangan. 

Islam menyuruh kita berubat atau mencari penawar sekiranya sakit. Islam bukan agama yang menyuruh kita kekal dalam penderitaan dan bala bencana. Islam tak suruh kita menyeberangi sungai yang penuh bahaya tanpa tujuan apa-apa.

Qada' dan Qadar adalah apabila, seat belt dah pakai. Memandu hemah. Kereta pun elok tak barai. Sekali ada kereta lain langgar kita. Itu baru ujian. Sekiranya kerja pun dah rajin, disiplin dan konsisten, sekali kena buang kerja juga, itu ujian. Kalau dah usaha patuh, setia, taat, sabar, bercerai juga, itu baru ujian. Sebab dalam dunia ni bukan kita seorang sahaja yang hidup dan boleh berfikiran sama, atau berdaya usaha yang sama. Kau ikhlas, orang lain tidak. Kau drive bagus, orang lain drive macam syaitan - begitulah. 

Kalau sendiri tahu akibat buruk bagi setiap perbuatan, tapi kita buat juga - itu mencari penyakit namanya. Pada ketika kesusahan akibat kebodohan itu berlaku, itu adalah kifarah dan yang terbaik adalah diam. Muhasabah. Walau hati ingin juga percaya ianya adalah ujian, hakikatnya kita perlu membayar sejumlah 'harga' yang mungkin terlalu mahal untuk mendapatkan hikmah seperti yang diperkatakan. Dan hikmah yang kita perolehi adalah kerana kita Sabar dan bertaubat. Bukan kerana kita dah buat benda bodoh. 

Usaha adalah kata kunci bagi point yang aku ingin sampaikan.

Ini apa yang aku faham bila dengar DrMaza kat radio Era pagi tadi. 
Kalau salah tolong tunjukkan.




13.3.14

Sambal Hitam Pahang ni sedap tahap angau.


Semalam aku habiskan Sambal Hitam Pahang kak Zue ni sebab aku tak boleh nak move on dari nya. Jadi aku makan nasik berulang-ulang. Jadi berat aku dah naik. Jadi aku habiskan supaya malam ni dan malam seterusnya aku takkan makan nasi lewat malam lagi.


Lalu aku order lagi banyak-banyak, sebab aku nak simpan kat dalam balang letak kat pejabat, jadi aku boleh makan time lunch break dengan kawan-kawan.

Sambal Hitam ni sedap tak patut. Tahap angau dan korang boleh order dengan Kak Zue di

https://www.facebook.com/pages/Haus-of-Aurora/413462165389683?ref=br_tf

atau emel

zueziilla@yahoo.com

atau SMS

0193110718





23.2.14

Darjat

Semenjak dua menjak ni aku cuba kan diri untuk mendekati perkara perkara remeh dunia seperti gincu misalnya. Aku lepak dengan penyelia aku yang merupakan seorang timbalan pengurus yang berumur 40-an bertopengkan 20-an. Dia banyak koleksi gincu dan dalam banyak-banyak gincu dia aku berkenan kat satu warna. Rasa best, warna macam kena dan lembab-lembab serta ringan di bibir. Jenama christian Dior dan lalu aku bertanya

"Cantiknya. Nak beli lah nanti. Berapa harga ni?"

"Ala murah je ni. Estimate dalam harga macam 2 pack susu anak awak,"

"Oh rm40?"

"Eh, awak guna susu apa?"

Kami bertentang mata. 



Sekian.