19.10.16

C-Section atau Bersalin Normal?

Kalau geng emak-emak berkumpul berbual topik anak-anak dan tiba-tiba salah seorang mengimbau pengalaman sewaktu bersalinkan anak, memang aku akan sering diajukan soalan macam ni. Kebanyakkan orang yang aku kenal, tak ramai yang ada dua-dua pengalaman bersalin C-section dan bersalin normal ni (vaginal birth). Selalunya, semua anak dilahirkan secara normal atau yang ada tiga orang anak, ketiga-tiga dilahirkan secara c-section.

Ada orang pilih untuk melahirkan anak secara pembedahan walaupun tanpa apa-apa komplikasi. Mungkin sebab taknak rasa sakit, boleh pilih tarikh cantik atau apa-apa lah alasan yang tersendiri. Aku melahirkan Sabrina dengan cara c-section; dan ianya bukan pilihan. Apabila mengandung Natrah, aku doa banyak-banyak, untuk melahirkan secara normal. "Nak merasa" kononnya. Walau sakit tak terperi, aku tetap memanjatkan doa yang sama untuk bersalin normal sewaktu mengandungkan Thaqif Ibrahim; dan Alhamdulillah diperkenankan.

Perbezaan Prosedur

Sesampai sahaja di hospital  semasa nak melahirkan Sabrina, aku dihidangkan dengan pelbagai prosedur yang satu pun aku tak suka. Aku disuntik sini sana. Masuk tiub kencing dan tidak ketinggalan, di'seluk' banyak kali untuk cek bukaan. Dipendekkan cerita, oleh kerana poor progress, aku terpaksa di bedah untuk mengeluarkan bayi sebab Sabrina dah berak dalam perut aku masa tu.

Proses pembedahan berjalan lancar dan Alhamdulillah aku direzekikan pengalaman yang baik-baik sahaja dengan Hospital Selayang. Jahitan tak terbuka (seperti yang dimomokan), aku boleh bangun sendiri pada hari pertama pembedahan dan aku dibenarkan balik pada hari ke-3 setelah semuanya berjalan lancar. Berjalan lancar bermakna aku boleh berjalan-jalan dengan baik dan buang air besar dan kecil dan tidak ada sebarang jangkitan. Pendek kata, takda apa yang sakit pun c-section ni berdasarkan pengalaman aku.

Sama juga dengan pengalaman melahirkan Natrah; aku terpaksa lalu prosedur yang sama sewaktu sampai ke Hospital Ampang. Bezanya, Sabrina, bukaan 7cm yang aku rasa dah sakit sangat tu, rupa-rupanya tidak lah sakit sangat (poor progress). Semasa Natrah, bukaan 4cm aku dah mula rasa azabnya.

Sampai sahaja masa untuk melahirkan Thaqif, demi nak mengelak lalu prosedur yang sama macam dua orang anak sebelum ni, aku ambil keputusan untuk bersakitan di rumah sahaja sementara tunggu waktu sesuai untuk ke hospital. So aku tak tau lah sepanjang sakit nak melahirkan Thaqif, bukaan aku dah buka berapa cm; yang aku tahu, sampai hospital je dah 9cm terus bersalin. (mohon jangan jadikan ini tips atau tauladan untuk kamu ya)

;dan jangan lupa, rata-rata bersalin normal ni, akan melalui prosedur episiotomi yang mengerikan. Tapi sewaktu melahirkan Thaqif di Hospital Serdang, aku tak kena gunting. Mungkin boleh tanya pengalaman orang lain yang pernah bersalin di situ.

Perbezaan Berpantang (1)

Fakta paling terkenal yang orang selalu sebut tentang perbezaan bersalin normal dan c-section ni ialah;

"Bersalin opret, tak sakit, tapi lepas tu susah nak jaga. Bersalin normal, sakit sekejap je, lepas tu dah tak sakit"

Tapi lain orang lain. Siapa kata selepas sakit bersalin normal lepas tu dah tak sakit?

C-section membolehkan aku duduk bersila dan buang air macam biasa seawal hari pertama/kedua selepas melahirkan. tak rasa apa-apa gangguan. Mak aku perhati aku duduk bersila menyusukan Sabrina, dia kata, kalau bersalin normal tak boleh duduk bersila pun. Waktu itu aku tak ada pengalaman bersalin normal jadi aku mengiakan sahajalah.

Pertama kali bersalin secara normal, sudah lah sakit, sakit lama juga sampai 3 hari, selepas itu, seminggu aku jalan terkepit-kepit. Rasa sengal bahagian serviks dan punggung dan hal nak menjaga luka jahitan episiotomi. Walau selepas luka episiotomi itu dijahit dan doktor datang seluk ganas untuk mengeluarkan darah beku cukup menjadikan bukti bahawa jahitan takkan koyak, tapi aku tetap rasa seram dan ngeri sewaktu nak buang air besar. Teran sikit aku rasa macam pedih. Dalam kepala otak aku asyik terfikir bahawa jahitan akan koyak sampai aku takut nak berak. Dan pada waktu itu aku terus je rasa, bersalin c-section dulu lagi senang.

Perbezaan Berpantang (2)

C-section membuatkan aku perlukan bantuan untuk bangun dari pembaringan. Kurang lebih 1 minggu aku perlu berpaut kalau nak bangun dari atas katil. Tak tahulah sebab aku terlalu gemuk ke. Atau memang itu normal sebab baring bangun duduk ni semua melibatkan otot perut. Luka pembedahan aku pula memakan masa hampir 2 minggu  lebih untuk kering.

Bersalin normal tak perlu bantuan untuk bangun duduk baring semua. Jadi kita kurang menyusahkan orang dan dapat buat benda sendiri. Tapi yang sama, ada juga luka jahitan yang perlu dijaga sedikit sebanyak. Oleh kerana tempat jahitan itu kerap dibasahkan, ianya juga ambil masa 2 minggu untuk sembuh. Bagi yang bernasib baik tidak ada luka pada bahagian vagina, mungkin tak ada masalah langsung. Aku bersalinkan Thaqif, aku tak rasa perit macam melahirkan Natrah. Balik dari hospital aku dah duduk bersila sampai ditegur bidan yang mengurut aku. Mana taknya, aku berpantang sendiri. Nak tukar-tukar diaper anak, aku lebih selesa bersila di atas katil. Tak beli changing table pun.

Perbezaan Berpantang (3)

Sewaktu aku bersalinkan Sabrina, doktor pesan, selepas 2 minggu baru lah boleh pakai bengkung itu semua jadi aku pun mengikut sahaja. Jadi proses nak susut badan semula tu lambat lah juga. Bidan yang mengurut aku waktu itu juga takut nak usik bahagian perut. Jadi kesihatan rahim agak tidak terjaga (atau lambat nak kecut). Bila bersalin c-section ni, orang tua ramai takut-takut nak urut. Kita nak bergerak-gerak sangat nak bangun meniarap pun susah sebab rasa ngeri luka pembedahan tu kan.

Berlainan bersalin normal, hari balik dari hospital, aku dah pakai corset, berurut pun sedap apabila seluruh badan dapat 'dikerjakan'. Badan cepat segar. Angin cepat keluar. Seminggu selepas bersalin dah boleh jalan laju, dah boleh buat kerja rumah yang ringan-ringan.

Berdasarkan pengalaman aku, nifas bersalin c-section adalah lebih singkat berbanding bersalin normal. Jadi, aku rasa selesa cepat sikit la. Entah apa kaitannya tapi berdasarkan kata nurse KKIA setempat, kalau nifas bersalin normal memang lama sikit tempohnya. Jadi, aku bertangas pun lambat lah.

Tak ketinggalan, kalau jenis mengandung berat badan naik dan perut besar, kalau kena c-sect, memang perut kau akan buruk lebih sikit dari biasa. Macam ada lipatan malapetaka yang sampai sekarang aku ada. Tak payah la aku cerita lebih kang terbuka pulak aib, Allahu, sis.

--

Jadi, berdasarkan pengalaman aku, dua dua cara kelahiran ada susah dan senangnya dan bagi aku setiap kelahiran, lain ceritanya. Walau pengalaman aku bersalin c-section tak sakit, tapi kalau di suruh pilih antara c-section atau bersalin normal, aku akan jawab bersalin normal.

Walau sakit tak terperi, tetap normal. Sebab apa?

Sebab, AKU RASA, bersalin normal ni satu kepuasan. Ya kepuasan. Pada aku, bila aku dah lalu kesusahan dan kesakitan yang akhirnya membuahkan hasil - itulah kepuasan yang tidak terperi. Momen menanggung sakit lama, momen cemas, momen suami tengok aku dalam keadaan nak melahirkan anak dia (sebab hospital kerajaan suami tak dibenarkan teman semasa pembedahn c-sec.) momen meneran, momen anak menggelincir keluar, momen anak diangkat dan diletak di atas dada. Lagipun aku memang tak suka tengok jarum gunting pisau di 'anu-anu' kan ke badan aku; plus kos bersalin c-sect mahal berganda dari bersalin normal kan?





11.10.16

Thaqif Ibrahim

Sebaik sahaja aku dan suami tahu anak yang dikandungkan berjantina lelaki, masing-masing pun mula lah terfikir akan nama yang bakal diberikan nanti. Bila bincang tentang nama, suami aku nak kan nama Thaqif yang bermaksud "yang bijak dan mudah faham".

Aku mahu kan nama Ibrahim.

Ibrahim ni, setahu aku tak ada makna yang spesifik dari segi literal. Cuma ianya nama seorang Rasul kita yang signifikan dengan mukjizat dan kebesarannya selepas Rasul kita Muhammad SAW. Aku suka nama Ibrahim sebab ia mendukung peribadi seorang manusia yang kuat, berani dan lebih lebih lagi boleh la rujuk di link ini (LINK: quranic name. bagus untuk rujukan)

Bunyi Ibrahim tu pun dah kedengaran sangat "kuat" pada aku. Plus, ada ciri-ciri klasik la dalam masyarakat kita. Macam nama anak-anak perempuan aku sebelum ni, yang aku rasa ada elemen klasik sikit. Lepas tu aku tak suka nama panjang-panjang. Aku suka nama satu je. Sabrina. Natrah. Ibrahim.

Tapi apakan daya. Suami aku tak boleh nak beralah bab nama anak sebab dia kata dia dah lama teringin nak kasi nama anak. Bergaduh gaduh juga kami tentang hal ni. Aku dengan suami aku ni memang selalu bercanggah dalam banyak bab. Lama-lama aku pun dah malas nak perang bergaduh kat WhatsApp. Dengan penat mengandungnya. Aku pun mengalah dan cadangkan untuk gabung je idea dia dan idea aku. Samada Ibrahim Thaqif atau Thaqif Ibrahim.



Jadi, suami aku decide, Thaqif Ibrahim dan dia pun teruja sebab bagi dia nama tu sedap dan makna pun elok. Dia punya suka nama Thaqif Ibrahim tu, bayi dalam kandungan belum keluar lagi, ada dalam sebulan dua lagi tapi dia dah war-war sana sini dan dah mula panggil-panggil dengan nama itu ketika sesi mengurut perut aku.



Sekarang Thaqif Ibrahim dah lahir, semua panggil Thaqif je. Nama Ibrahim ni aku rasa akan dipanggil sekali dengan nama penuh ikut kesesuaian situasi je nanti; macam

"Thaqiffff..pergi mandi.."
"Thaqifff.. mandiii.."
Kali ketiga dia tak mandi lagi,
"THAQIF IBRAHIM!!!! Mandi!!"

Tak, tu situasi contoh je. Tak doa anak degil pun. Hiks.


Kini Thaqif Ibrahim sudah pun berumur 1 bulan. Dah mula 'dapat mata' dan dah reti pandang aku sambil 'mengadu-ngadu'. Okay lah tak tau nak sambung apa dah. Bye.