27.8.14

Hai. Setahun dah?

Dulu;

semasa mula-mula aku pilih untuk ke jalan yang sebegini, aku rasa takut. Aku rasa risau. Orang cakap perubahan selalunya buat kita rasa tak selesa.

Perceraian bukan sesuatu yang menyeronokkan, semua orang pun tahu. Sejak orang tahu cerita aku, aku terima banyak aduan masalah. Ada dari stranger. Ada dari kenalan siber. Ada dari kawan baik sendiri. Pun masih aku cuba sedaya pujuk, kalau setakat masalah kecik-kecik, kalau boleh, kalau boleh kalau boleh;

jangan pilih untuk berpisah.

Setiap pilihan hidup, ada harga yang kita perlu bayar. Langsung tak ada yang percuma. Ada tag-tag harga yang tertangguh bayarannya tapi aku malas nak fikir sangat. Apabila fasa ini dah mencecah setahun, aku dah rasa semua benda pun "pergi mampus" lah sana.

..dan korang pun, (pembaca budiman) kalau agak-agak tak mampu, jangan gatal pilih jalan yang berliku. Tak selalu jalan yang berliku itu akan berakhir dengan pintu masuk ke taman yang kita selalu fantasikan. Kalau silap bawak, yang kamu temukan hanyalah tebing air terjun yang tinggi, dan kamu tak pandai berenang. Kalau ikut untung sabut, timbul. Terkena nasib batu, tenggelam.

Aku memang tak toleh langsung apa yang dah jadi. Bukan setakat cuci tangan. Otak pun aku dah cuci. Walau kadang sunyi kala anak semua dengan abah mereka, tapi aku dah semakin steady. Walau 10 tahun tak pernah sendiri. Eh sekarang betul-betul steady lah kiranya. Kawan yang sentiasa ada. Keluarga pun tak pernah berkalih.

Alah. Bercerai je pun.










25.8.14

Sekitar Aidilfitri 2014 (1435 Hijrah)

Orang cakap heroin selalunya datang lambat. Saja nak share tentang raya 2014 (Aidilfitri 1435). Tak ada cerita sedih. Tak ada perasaan sayu. Cuma entah faktor apa aku kurang ada mood nak berganti baru. Baju kurung aku tak beli. Baju baru memang langsung tak ada. Dan aku tak nafikan langsung rasa janggalnya berhari raya kali ini, anak tak ada pada hari pertama dan kedua.

Nak ikutkan 'penting diri sendiri', aku taknak balik kampung pun. Bukan sedih. Tapi takda mood. Tapi diam-diam aku faham, sebenarnya Aidilfitri ni bukan untuk diri sendiri. Tapi untuk keraian orang sekeliling aku. Walau aku tak da mood nak beraya, aku tak boleh lupa famili aku. Mak aku yang sentiasa sayang aku, adik beradik dan kawan-kawan aku yang tak layak pun kena tempias mood aku.

So, layan lah gambar. Ingat, aku tak beli baju baru pun.


Hari raya pertama di Kuala Kubu Bharu. Dalam gambar ni, kurang 7 orang. Family abang aku, Sabrina dan Natrah.


Hari ke-3 baru dapat bergambar bersama. Pakai baju siap semata nak ambil gambar je ni.


Rumah terbuka sahabat handai.


Aku dan makanan memang susah dipisahkan.




 Lagi-lagi rumah terbuka


Dan lagi lagi rumah terbuka.


Untuk keseluruhan tahun, Selamat Hari Raya, Maaf Zahir dan Batin. Semoga kita dipertemukan lagi dengan Ramadhan dan Aidilfitiri yang akan datang.

:)











29.6.14

Rawak Ramadhan 1435 - #01


Ada empat suara yang memecah hening pagi selepas sahur 1 Ramadhan kali ini;

Suara dengkur orang lelaki yang menyambung beradu selepas subuh,

Suara mesin basuh yang berputar dan berlaga dengan entah apa.

Suara orang mengaji kalamullah bersahut ganti di televisi;

yang hilang penghayatannya diganggu suara hati yang merayu rindu pada entah siapa aku pun tak tahu.



Ramadhan 1/1435
Kuala kubu bharu, selangor.








18.6.14

Keikhlasan yang hampir mustahil

Apabila Tuhan menyeru umat manusia supaya ikhlas, aku dah tahu bahawa ikhlas adalah satu kata kerja yang bukan calang-calang senang.

Logiknya; perkara senang tak payah disuruh. Ianya akan berlaku sendiri by nature. Tapi betapa manusia itu berjuang dari satu bab ke satu bab, termasuk lah bab ikhlas dalam mengerjakan serba-serbi perbuatannya di dunia ini.

Berapa ramai antara kita bagi hadiah tanpa harap orang bagi hadiah kat kita balik? Berapa ramai antara kita bagi hadiah tanpa harap orang tu akan sayang kita macam yang kita mahu? Berapa ramai orang menolong tapi tak harap orang yang ditolong itu manipulasi kehidupan dia tanpa mengikut cara yang kita jangka? Berapa ramai yang acah-acah buat orang gembira tanpa harap orang yang sama menggembirakan kita balik? Berapa ramai isteri berbakti dengan harapan suami tak berpoligami?

Ada. Tapi hampir mustahil ada. 

Kadang-kadang mulut tak menyebut, tapi hati bercakap sorang-sorang. Betapa susahnya kau nak berada dalam landasan ikhlas tu, sampai kadang-kadang tergelincir sikit, kita akan senyap-senyap mengharap balasan dari manusia. Apabila perkara yang diharapkan tak menjadi, kita akan senyap-senyap rasa macam pertolongan kita tak berbaloi.

Pernah satu ketika dulu, waktu aku ditimpa susah, aku minta bantuan kepada manusia. Manusia yang satu waktu dulu yang sangat aku percaya, tapi sering menghampakan aku. Kadang-kadang bila dah tolong, pertolongan disebut-sebut, dan ganti diminta-minta. 

Bukan sekali dua aku jumpa situasi awalnya “let me help you” dah di akhiri dengan “You ingat I hamba you ke?”

Sampai satu waktu yang lain, aku ditimpa susah, dan aku merintih dengan Allah, tak lama lepas tu, pertolongan itu datang dalam situasi yang buat aku meremang-remang sendiri. Aku bukan ujub, tapi aku nak cerita dan nak orang percaya bahawa tuhan bekerja mengikut style-Nya yang misteri dan tersendiri. So apa-apa hal, minta kat Dia dulu. Dia dulu.

Dan;

peristiwa itu menjadi titik paling penting dalam hidup aku, yang menyedarkan aku bahawa betapa membazirnya hidup seorang manusia (kita semua) apabila usianya dihabiskan dengan mengharap simpati raih dari manusia lain yang rata-rata nilai keikhlasannya yang hampir mustahil.

Hampir mustahil.