7.7.15

Kisah Ringkas Fatimah dan Erin

SMS masuk;

“Salam..dik..Sorry akak tak dapat nak ambik Erin hari ni..akak ada hal sikit”
Fatimah menghela nafas panjang.
SMS di balas ringkas, “Okay.”

Nampak nya hari ni kena ‘cabut’ awal lagi. Waktu persekolahan Erin tamat jam 4.00 petang. Nak taknak, supaya sempat, Fatimah kena keluar pejabat jam 3.30 petang. Fatimah bingkas bangun. Berdiri betul-betul di muka pintu pejabat Encik Amli.

“Bos, saya nak balik awal hari ni. Dalam jam 3.30 sat lagi keluar ofis. Penjaga anak saya tak dapat pick up dia dari Tadika. Saya kena ambil dia”

“Okay okay” Mujur Encik Amli baik hati. Settle satu hal. Petang itu Fatimah siapkan kerja pejabat macam lipas kudung. Nak balik awal punya pasal, deadline jam 5.00 petang dianjak sendiri ke jam 3. Senang balik rumah takda hutang-hutang kerja dengan orang, baginya.

Jam 3.30 petang, tepat, dia pun bingkas meninggalkan pejabat. Jemput Erin dari sekolahnya. Tepat jam 4 petang, Fatimah sampai di perkarangan sekolah, dari jauh dia nampak riang wajah Erin berlari mendapatkannya.

30 Tahun selepas itu.

Telefon berbunyi;

“Erin, boleh tolong ambil mak di hospital ni? Pagi tadi Mak naik teksi Pak Derus kau tu. Petang ni dia tak boleh nak ambik pulak, ada kecemasan katanya,” 

“Ala mak, Erin ada kerja urgent ni, deadline hari ni jugak..Kalau mak nak, tunggu jam 1 kejap lagi. Selepas ambil anak Erin dari sekolah, Erin ambil mak pulak, ya?”

Fatimah jeling tengok jam di dinding hospital. Baru jam 11 pagi. Erin suruh tunggu lagi 2 jam lebih. 

“Takpa lah Erin. Mak cari teksi lain..”
“Okay, sorry ya mak..”
“Okay,” Fatimah balas ringkas.

———

Kita dah jadi yang mana satu? Fatimah ke Erin?






2.7.15

Kenangan Ramadhan Untuk Masa Depan

Aku kenal sorang lelaki ni melalui teguran Gtalk. Dia muda banyak tahun dari aku jadi aku memang anggap dia macam kenalan biasa. Anggap adik tu tidak lah sebab aku bukan jenis akak-akak sangat. Mungkin sebab aku pun bungsu.

Kami pernah berbual kerap sekejap. Lepas tu kami senyap sekejap. Lepas tu Ramadhan tahun lepas, kami berbual balik. Kali itu, muncul lebih kerap. Kami banyak berbual topik berat berat. Logik dan fakta. Bahasa dan karya.

Dia selalu bergurau cakap “Kalau awak sebaya saya, mesti saya ajak awak kawen”

Tiap kali dia cakap camtu, memang aku ignore. Sekali dua dia cakap camtu aku memang boleh ignore lagi. Tapi lama-lama aku mula persoalkan dalam hati “Kalau umur aku camni, kenapa? Tak boleh ke kawen? Ye lah tua, janda, buruk..” tapi aku cakap dalam hati je. Tapi memang waktu tu aku takda perasaan dengan dia. Kebetulan masa tu, memang aku sedang dalam fasa tak izinkan diri aku jatuh hati dengan sesiapa pun.

Sedar diri. Memang tua, janda, buruk pun. Dan serik yang masih bersisa.

Lama-lama kami kerap berbual sampai lah aku berseloroh tanya dalam SMS “Eh bila kita nak berbuka puasa sama ni?”

Dia jawab “Tahun depan,” dia jawab ringkas sampai aku anggap dia sedang buat lawak klise tapi aku diamkan je dan tak balas balik pun jawapan dia. Sebab memang tak lawak.

Hari berganti hari bulan berganti bulan, cerita berganti cerita, rasa berganti rasa, Ramadhan tahun ini, lelaki itu memang berbuka puasa dengan aku pun; Sebagai suami aku. Mana pernah aku tahu yang jawapan "Tahun depan" dia tu bermaksud, ini lah. (jadi suami aku)

-----


Aku pendekkan cerita ni sebab aku nak terus cakap bahawa, sekarang aku dah ada kenangan Ramadhan tahun lepas dan tahun ini sebagai ganti kepada semua kenangan Ramadhan yang penuh cacat cela dalam hidup aku sebelum-sebelum ni.