16.6.17

Besar Ujian Besar Pahala

Pagi tadi sedang dalam perjalanan ke pejabat, aku terfikir akan satu perkataan; iaitu Rezeki.

Rezeki nafas, rezeki anggota, rezeki melihat, rezeki menggapai, rezeki menghidu, rezeki mendengar, rezeki berjalan, rezeki degupan jantung, rezeki air, rezeki anak-anak sampai 3, rezeki sudi diperisteri, rezeki menyediakan sahur, rezeki bersuara, rezeki memanggil, rezeki berjalan, rezeki berpakaian, rezeki susu badan, rezeki kecerdasan, rezeki akal fikiran, rezeki akal memandu, rezeki kenderaan, rezeki mempunyai kerjaya, rezeki rupa wajah, rezeki ujian yang Allah bagi sebelum ini menjadi pengajaran dan ribuan hikmah, rezeki boleh beli apa yang dihajati tak kira cepat atau lambat, rezeki boleh mengukir senyuman, rezeki penyakit yang sembuh, rezeki kawan-kawan yang baik, rezeki suami yang lembut hati dan kaya ehsan, rezeki anak-anak yang indah di mata, rezeki anak yang mendengar kata, rezeki anak yang manja, rezeki anak yang nakal-nakal pun tapi aku boleh belajar erti kesabaran, rezeki anak yang cerdas sihat akal fikiran, rezeki mempunya rumah, rezeki ada Emak, Along, Angah, Bang Jam, Bang Bob dan anak-anak buah yang meriah sebab aku tau ada keluarga jenis tak ramai pernah mengadu kurang meriah, rezeki punya kampung halaman, rezeki kampung halaman memang kat kampung, udara segar di Kuala Kubu Bharu dan entah berapa banyak lagi rezeki yang tersembunyi atau bakal datang yang lansung tidak aku sedari.

Ya Allah,

Ampunkan aku hamba yang asyik mengenang ujian mu yang hanya cubit-cubitan sahaja jika hendak dibandingkan dengan lautan yang telah engkau rezekikan ke dalam hidup aku.

:(




15.6.17

Pendendam

Aku pernah kenal rapat sungguh dengan seorang hamba Allah yang selalu menganggap apa yang dibuatnya adalah benar. Apa yang dilakukan adalah layak. Apa yang dia buat terhadap orang lain semua ditampung dengan alasan demi alasan yang kukuh agar termenang dia. Kadang-kadang punya melampaunya dia, benda yang dia gagal buat pun, dia akan kata bahawa sebab si fulan si fulan lah dia tak dapat buat begitu begini begitu begini. Sampai macam tu sekali. Ya sampai macam tu sekali dia me-malaikat-kan diri dia di sisi manusia.

Tapi..

Bilamana..

situasi yang sama..

Terkena batang hidung dia..(walau pun tidak disengajakan sekelumit pun)

semudah menghembus nafas..

dia kata ;

"Kau PENDENDAM"

Amboih, nak orang berbaik-baik saja dengan dia. Dia pijak kencing kita sampai orang lain turut serta, tak mengapa?

Padahal, kenapa tidak awal-awal sebelum kau melakukan satu benda tu kau tak fikir yang satu hari nanti segala salah laku kau akan terkena semula pada batang hidung kau? Dah lupa ya? Allah takkan lupa segala perbuatan kau terhadap orang lain mahupun yang baik atau pun yang buruk? Walau tangan atau lisan? 

Maksum sangat kot sampai tak reti nak letakkan diri sendiri dalam situasi orang lain yang kau selalu pandang hina salah tu? Atau memang sebelum ini salah yang kau alas alaskan adalah sengaja semata-mata? Paranoid sangat sampai bila getah melantun ke hidung kau tuduh guli yang tersasarlah penyebabnya?