28.8.16

InsyaAllah, Baby Boy


Pada minggu ke 28 kalau tak silap, (atau minggu 24?) kami suami isteri ni saja lah ke Klinik Azaara Ampang atas cadangan kawan aku. Katanya klinik tu buat promosi Detail Scan, Gender Scan dan 5D Ultrasound. Kalau tak silap ketiga-tiga servis tu hanya menelan kos sebanyak RM240. Kira dalam satu pakej tu, include la semua servis tu.

Aku sebenarnya lebih tertarik dengan detail scan je. Sebab nak tau samada jantung baby okay ke paru-paru okay ke. Detail scan ni aku diberitahu boleh detect penyakit-penyakit dalaman organ bayi sejak dari dalam kandungan termasuklah sindrom down dan Alhamdulillah kandungan aku sihat walafiat.

Tapi bila scan, sonographer tu bagi tahu gender anak aku ialah lelaki. Aku tak percaya sebab kepala otak aku dah set perempuan. Tapi dia halakan ke bahagian jantina dan aku boleh nampak la bentuk yang jelas terjuntai di situ.

Yang happy sangat adalah Suami aku.

Sebagai perempuan yang macho, aku masih beraksi rilek je tak rasa macam apa-apa yang seronok pun sebab...entah lah. Sebab aku tak kisah kot baby girl ke boy.

Cuma sekarang, bila dah sarat menunggu waktu ni, aku jadi semakin gementar dengan hakikat memiliki seorang anak lelaki. Adakah affection dia sama? Adakah nanti perlu aku manjakan dia macam aku belai anak-anak perempuan aku? Sebenarnya aku selalu rasa anak lelaki dan perempuan ni layanan dan didikan sepatutnya berbeza tapi;

entah lah. Tengok lah macam mana.








27.8.16

Maka bermulalah 1 hari bersamaan 1 bulan lamanya

Sebenarnya sejak petang tadi aku dah mula rasa mild contraction setiap 30 minit sekali; dan aku macam dah lupa sebenarnya contraction ni bermulanya macam mana. Kalau dari pembacaan google, memang lain-lain cerita. Tapi yang aku pasti memang sakit yang berkala makin lama makan kerap dan makin kuat.

Sekarang belum kuat lagi. Masih mampu menulis/menaip.

Aku pun dah lupa semasa mula-mula sakit nak bersalinkan Natrah dulu macam mana. Yang aku ingat sakit penghujung yang tak tertahan dek nyawa tu.

Asalnya kandungan aku songsang pada minggu ke 36 jadi aku di rujuk ke pakar di Hospital pilihan aku sendiri untuk nak buat ECV. Hospital Serdang adalah pilihan aku kali ni. Oleh kerana suami aku bekerja di Hospital Kerajaan, maka aku guna je lah GL dia untuk mendapatkan wad kelas pertama kononnya. Kalau guna GL aku dapat kelas ke-2 je di hospital kerajaan.

Bila tiba masa temujanji, doktor beritahu, kalau ada previous scar (Sabrina c-sect), memang tak boleh nak buat ECV sebab takut komplikasi terhadap rahim. Punyalah tak best kan c-sect ni kesan sampai 7 tahun pun masih akan boleh sebabkan macam-macam perkara bahaya.

Dan selepas itu Doktor pun terus bagi aku tarikh 17 Ogos 2016 untuk dibedah. Aku kecewa sangat waktu tu. Kecewa sebab tak boleh nak melahirkan secara normal. Sepanjang perjalanan balik dari Hospital Serdang ke rumah aku senyap je.

Sampai rumah aku baring je - menung - nangis. Ulang. Sebab;

Aku dah usaha macam-macam untuk tidak beranak secara pembedahan. Aku ni takda masalah kesihatan langsung kalau pregnant. Kencing manis takda. Darah tinggi takda. Cuma mengGajah je la macam kebiasaannya. Tapi aku tak malas-malas. Trimester pertama mungkin aku melepek la waktu rehat tengahari aku akan tidur sejam. Tapi lepas tu tidak. Aku berjalan sana sini. Hari-hari. Housecore macam biasa. Aku takda mengada sikit-sikit MC; aku cuma MC 2 kali pun sebab semput menyerang - dan doa yang tak putus-putus.

Sekali bayi dikata songsang pulak. Rasa sangat sedih terkilan down dan macam-macam lagi lah tapi dalam masa yang sama aku tak berhenti juga usaha cuba petua yang ada. Kata petua suruh sujud lama sikit; aku sujud lama sikit. Aku dan suami usap-usap perut aku dan pujuk baby supaya pusing lah bantu Amak ni bersalin normal. Walau orang kata, pada usia kandungan 36-37 minggu, peluang nak pusing tu tipis sangat. Atau takda langsung.

Sampai pada tarikh 16 Ogos tu dengan berat hati aku packing segala keperluan di wad. Serah diri untuk dibedah pada keesokkan harinya. Siapa suka perut nak kena tebuk ni? Kalau ada orang suka mungkin ada lah tu sebab-sebab kukuh yang tersendiri. Aku tak suka. Aku pernah rasa dua-dua dan aku prefer lah normal lagi. Nama pun normal.

Sampai di Hospital Serdang, macam biasa Hospital Kerajaan yang tak pernah tak ramai orang, kami menunggu entah berapa lama. Sampai nama aku di panggil, buat ultrasound, sekali baby dah tak songsang dah. Doktor suruh balik je dan tunggu saat sakit bersalin normal.

ALHAMDULILLAH!

Dan kini, sudah kurang lebih 40 minggu, bermulalah 1 hari menunggu rasa macam 1 bulan lamanya. Sakit dah rasa. Kejap ada kejap hilang. Kejap berkala kejap dia diam pula. Apa pun aku tetap bersyukur, baby dah tak songsang. Dan aku harap sangatlah kali ni berjaya bersalin normal lagi.