21.7.15

Rindu (VI)

Antara sedar tak sedar, bila dah jadi seorang ibu, antara banyak-banyak benda paling aku suka sekali adalah setiap kali anak anak aku 'dapat' benda baru. Misal dari kecik dulu, bila pandai berjalan, pandai bercakap, pandai guna sesetengah perkataan dan sebagainya.

Sekarang ni, anak sulung aku (Sabrina) suka guna perkataan “Ha” pada hujung ayat yang dia cakap. Yang comelnya adalah “Ha” dia tu ada buffer alam 0.5 saat. Macam;

“Amak buat apa tu - - ha?”
“Bila papa nak balik - - ha?”
“Malam ni amak masak apa - - ha?”

Dan anak kecik 3 tahun aku, Natrah mula cakap dengan petahnya lenggok bangsa Cina yang ada penghujung “Ma”. Macam;

“Awak jangan buat sepah ma..Nanti Amak marah ma,”
“Tak boleh makan ayam selalu ma..Nanti jadi fox ma..”

Dan hati aku geli setiap kali aku dengar anak-anak aku guna “ha” dan “ma” tu.

- - - - -

Aku dah 3 hari tak jumpa anak aku sebab turn sambut raya dengan Abah mereka. Dan sejak semalam aku mula cakap sorang-sorang;

“Malam ni kat TV ada cerita apa - - ha?”
"Perut sudah lapar ma,”
“Rumah banyak sepah ma, siapa nak kemas ni - - ha?”

Untuk sekadar meraikan kerinduan walau tak pernah terubat pun.




16.7.15

Berita Pasca Ramadhan

Ada banyak perkara yang berkumpul dalam kepala otak aku. Dan aku just nak cerita pendek-pendek je kat sini.

  • 1) Ramadhan kali ini aku tak dapat solat terawikh penuh. Aku tak dapat pergi ke masjid/surau join jemaah atas alasan masa dan aku ada anak kecik yang lincah. Aku buat sendiri-sendiri kat rumah tapi masih, tak dapat penuh. 

  • 2) Aku tak berjaya khatam 30 juz. Aku dapat sampai juz 6 je. Tak ada alasan yang layak aku cerita untuk hal ini. Lagipun, alasan hanya untuk orang yang lemah dan gagal. Aku taknak enhance lagi kegagalan yang ada. Semoga aku dihidupkan sehingga satu masa di mana aku boleh jadikan ibadah tu sebagai 'tajuk' dalam hidup aku.

  • 3) Aku dah mula rindu nak pulang ke gagang. Aku ni orang kampung. Kampung aku kat Rasa. Kalau orang tak kenal Rasa, aku cakap Kuala Kubu Bharu. Kuala Lumpur ni macam habitat sementara aku masih bekerja di sini. Tempat tumpangan sementara anak-anak aku membesar dekat dengan abah mereka. Dekat sana tak ada kondo atau apartment. Aku boleh dapat rumah teres serba selesa pada harga yang sama macam kondo kecik yang aku huni sekarang ni. Sabtu lepas aku berbelanja di bazar ramadhan kat kampung aku. Mintak lauk sambal ikan bilis RM5, aku dapat penuh satu plastik sampai nak ikat getah tu tinggal bunjut kecik je.

Tapi kelmarin aku pergi ke bazar ramadhan kat area rumah aku (di KL ni), sekali lagi aku teringin makan sambal ikan bilis, aku mintak RM5, aku dapat lauk tak sampai setengah plastik pun. Itu pun, berkuah je lebih, ikan bilisnya takda. Makcik gerai tu cakap "Petai mahal". Bukan ikan bilis mahal ya. "Petai mahal". So aku suruh dia curah balik lauk tu, aku cakap aku nak cedok sendiri. So aku cedok sendiri lauk sambal ikan bilis tu. Aku mengelak untuk tercedok petai sekali. Aku ambik dua cedok, juga masih tak sampai setengah plastik - aku kena RM8.

Kat bazar Kampung aku, guna ikan bilis siap kopek. Kat bazar KL, taik ikan bilis tu pun ada lagi.

Kalau ini adalah resminya, aku rasa orang yang gaji RM1ribu lebih tapi tinggal di kampung, boleh berhenti rasa rendah diri dengan orang yang gaji RM5k lebih (misalnya) tapi tinggal di KL.

  • 4) Point keempat ada kena mengena dengan point nombor tiga. Aku jarang bercakap soal politik Malaysia. Bukan sebab aku ignorant, tapi aku bukanlah pengulas politik yang baik macam Mantot. Tapi dalam keadaan pucuk kepimpinan negara yang macam haram jadah, buat rakyat cenderung untuk saling mencengkam sesama sendiri. Orang terdesak untuk melakukan ketidakjujuran dalam hidup. Bagi yang jenis tak fikir hidup ni hanya sementara, mereka akan melakukan penipuan yang lebih ekstrim semata mata nak melawan kesempitan hidup akibat mereka-mereka yang di atas nun.

Kalau dikumpul-kumpul bil membeli belah, ternyata GST memang memberi impak dalam belanjawan serumah. Dengan ekonomi, matawang jatuh. Pun begitu, semalam, masih lagi ramai manusia membanjiri Sogo dan Jalan TAR.

  • 5) Raya tahun ini aku beli 3 pasang baju raya. Saja nak habaq sebab tahun lepas aku tak tempah baju langsung. Aku tempah baju warna hijau gelap, biru gelap, dan merah gelap. Kenapa aku tempah baju warna-warna gelap, akan aku cerita pada point nombor enam.

  • 6) Selepas berkahwin, berat badan aku gain 10kilo. Minggu sudah aku sempat terawikh di surau kampung dan makcik makcik kat situ semua tanya aku dah mengandung ke sebab nampak badan aku lebih berisi dari last yang diorang tengok March yang lalu. Tapi entah kenapa aku macam tak berapa nak stress sebab aku tahu memang aku yang tak jaga makan dan dah tak bersenam. Bukan tiba-tiba bangun tidur terus badan gemuk. Suami aku pun kaki makan. Dia sampai dari Kuantan jam 10-11malam, pun dia akan ajak aku makan walhal memang jadi kepantangan aku makan lebih jam 7/8 malam ni. Suka belanja aku makan. Sanggup drive jauh semata-mata nak makan. Aku pun sebenarnya suka memasak dan makan. Berbalik semula tentang hal kenaikan berat badan, aku yakin lepas ni aku susut (bukan kurus) balik macam sebelum kahwin. So aku chill je. Dan ya, aku belum mengandung lagi.


  • 7) Untuk nukilan sebelum ini, ada beberapa perenggan yang aku dah padamkan. Sebab sebenarnya memang ada kisah yang pernah berlaku terhadap orang terdekat aku. Aku malas nak cerita panjang. Bagi yang sempat baca, mungkin faham. Bagi yang tidak, teruslah lompat ke point nombor 8.

Cuma aku nak tekankan, bila kita berkawan, secara otomatiknya kita akan jadi saling sayang. Ini perempuan la. Kalau rukun persahabatan lelaki aku tak pasti macam mana. Jadi, bila kita dengar kawan kita kena aniaya dek jantan, kita akan jadi kesiaaannn sangat. Tapi bila asyik-asyik benda yang sama juga jadi tanpa ada tindakan untuk melawannya (atau meninggalkannya), kawan-kawan akan jadi sedih. Dan bengang. Aku delete perenggan tu sebab aku takut orang ingat benda tu sebenarnya terjadi dalam hidup aku. Tak, bukan aku yang kena terajang sampai alignment bengkok ya.

  • 8) Tahun ni aku akan beraya di rumah mak aku dulu. Aku ingat mula mula dulu suami aku akan ajak balik Kuantan. Tapi dia kata nak raya rumah family aku dulu. Mungkin sebab dia rasa keadaan family aku yang serba meriah. Dan awesome. Awesome tu aku tambah.

Aku harap takda orang yang anggap aku Queen Control. Aku tak pernah Queen Control sejak dari dulu pun.

  • 9) Aku masih berhutang cerita kat blog ni. Cerita hal pernikahan. Hal persiapan pernikahan. Dan macam macam hal. Aku cakap hutang sebab memang ada orang request suruh tulis. Tapi kesibukan membejat aku untuk setia menulis macam dulu. 
Walau blog dah tak trend macam dulu, tapi aku okay je sebab aku blogging bukan ikut trend. Aku just seronok membebel padahal in real life aku ni pendiam sikit. (Kalau nak dibandingkan dengan Shila Shower)

  • 10) Seperti biasa, persiapan raya tahun ni biasa-biasa je. Selamat hari raya. Maaf zahir dan batin.