26.11.14

Lambang

Aku perhati orang kita (tak kira bangsa) lepas naik gaji sikit akan sibuk nak upgred kereta. Asal dapat duit sikit nak beli kenderaan baru. Aku tak ada masalah dengan orang yang suka upgred kereta gempak-gempak ni. Sebab rata-rata sebab minat. Ramai sebab benda tu dah jadi impian. Aku rasa hanya 10% sebab keperluan. Itu pun bila kau dah beli kereta gempak, 10% keperluan tu boleh dipecahkan 3% keperluan dari segi kapasiti, 3% keperluan untuk nak tayang, 3% keperluan untuk nak kesana kemari, 1% keperluan nafsu.

1% keperluan nafsu nak riak tu kau boleh detect pada golongan yang upgrade beli kenderaan sempit macam Ford Fiesta padahal anak dah 4 orang. Nak masuk 5.

Faham faham. Fine. Takpe. Aku tak ada bantahan langsung sejak bab nak membeli belah ni langsung tak melibatkan duit aku.

Macam aku, setakat ni mampu pakai sedan murah je. Kereta nasional. Pernah hampir nak beli kereta baru atas sebab kapasiti. Itu pun kereta yang aku target adalah Proton Exora. Tapi ada masalah teknikal dari segi perancangan kewangan, so aku batalkan hasrat tu dulu. Buat masa ni hasrat nak upgrade kereta memang jauh lagi sebab kereta yang ada masih elok (Alhamdulillah) dan mampu bawak aku dari destinasi ke destinasi.

Cuma;

cuma aku AGAK KURANG SETUJU bila orang memukul rata dengan meletakkan kenderaan yang di pandu sebagai lambang kestabilan ekonomi; Atau lambang kekayaan. Bila mentaliti macam ni dah ada dalam kepala otak kau, kau akan rasa malu nak pakai kenderaan kompak murah macam Perodua Kancil misalnya. Dan yang paling tak best bila kau anggap orang lain yang pakai Kancil (misalnya) sebagai; MISKIN.

Banyak kali juga aku nampak orang yang tinggal di PPRT bawak Land Rover.

Dan mungkin orang yang bawak Perodua Kancil tu dah ada sebiji kondominium dan teres dua tingkat.

Atau orang yang bawak BMW tu kereta mak dia ke. Atau kereta company MLM untuk strategi marketing ke.

Kawan aku, bujang, Timbalan Pengurus pandu Saga BLM. Yang kerani pandu Caldina pula.

Aku tak cakap orang-orang kat atas ni semua miskin ke kaya ke cuma kita patut lepaskan minda kita dari judge ekonomi orang secara melulu hanyak kerana kau nampak secebis kelebihan yang dia ada, dan kau takda. Atau secebis kekurangan yang dia ada, dan kau takda.

Kenderaan ni kau boleh bawak ke mana-mana dan secara otomatiknya orang tak tau pun siapa diri kau di luar kenderaan yang dipandu. Orang tak tau pun jawatan dan pendapatan bulanan kau. Yang orang tau, kau pakai Honda Accord, kau kaya dan bergaya.

Aku jarang nak kagum dengan orang yang pakai kereta yang konon gempak ni. (gempak la kalau nak dibanding Proton). Sebab bukan sekali dua aku jumpa orang yang macam aku cerita kat atas nun. Dan aku percaya perangai yang rasa kenderaan tu lambang kekayaan tu berputik bila kau mula compare diri sendiri dengan diri orang lain. Lainlah kalau memang resmi kau kaya, rumah dah ada segala, aku dah kenal kau kerja apa hari-hari minum kopi starbux makan mewah pocket bulanan berlebih sampai tak tau nak buat apa, itu cerita lain. Ini cerita kita rakyat marhain ni ha.

;dan most of the times bagi aku kenderaan ni sebenarnya boleh dikatakan sebagai, hanya lambang perhutangan. 








24.11.14

Sesetengah Ibu Yang Memang Meletakkan Harapan Yang Lebih Tinggi Dari..emm...Pelangi.


Tiba-tiba aku teringat;

Aku pernah buat satu lagu, pendek je dalam 1 minit ke 2 minit. Dalam tahun 2007 zaman remaja tak tentu arah, duk layan feeling sensorang, mula lah nak buat lagu deep deep kan. Lepas tu pada tahun 2012 bila anak saudara aku pulak meningkat dewasa, dia jumpa lagu aku tu, dia dengar dan dia rasa macam ada kena mengena sikit dengan perjalanan akil baligh dia, dia ambik lagu tu burn dalam cd dan jadikan muzik track dalam kereta.

Lepas tu mak aku pun dengar. Anak buah aku cakap;

"Ni lagu ashu buat, dia yang nyanyi,"
Mak-mak ni dia memang mudah teruja tengok benda pelik yang anak dia buat lalu dia call aku dia cakap;

"Mak dah dengar lagu yang Deknoe buat tu. Deknoe patut hantar ke M.Nasir,"
Puas aku recall lagu apa yang mak aku suruh hantar ke M.Nasir ni. Bunyi macam gempak sangat dan aku mula terngiangkan lagu Tanya Sama Itu Hud Hud. Takkan lah aku pernah buat lagu segempak tu. Aku tanya anak buah aku. Oh rupa-rupanya lagu korok tu. Punyalah lama. Lagu tu pun aku tak ingat dah.

- - - -

Benda macam ni bila aku sendiri dah jadi mak, aku tak rasa pelik sangat sebab agak biasa kalau mak bapak ni meletakkan harapan tinggi dan percaya kat kebolehan anak-anak ni. Kalau dia nampak aku masak benda pelik sikit, pastu sedap sikit, dia dah anggap benda tu boleh jual dan mula cerita pasal nak bukak kedai makan.

Macam aku, kalau aku nampak anak-anak aku berdua main doktor-doktor, betapa aku doanya dah besar nanti diorang jadi doktor pakar di hospital terkemuka negara.

Cuma aku pelik bila ada sesetengah orang selamba je perlekeh anak orang pakej dengan perlekeh harapan mak bapak tu sendiri terhadap anak-anak diorang.

Benda perlekeh memperlekeh ni patut zaman Abu Jahal mati dulu dah habis dah.



p/s: Lebih tinggi dari pelangi la sebab tahap ketinggian pelangi ni berada paras yang kau boleh nampak dengan mata kasar. Yang kau boleh nikmati panoramanya sambil duduk di pangkin waktu petang minum kopi.