4.3.15

Kriteria

Bila dah nak dekat 2 tahun single, soalan yang selalu orang tanya ialah “Bila lagi?” dan “Kriteria cemana?”

Aku tak suka nak jawab sangat soalan tentang kriteria ni sebab aku risau kalau bunyi macam terlalu demanding. Sebenarnya memang aku demanding pun. Sebab, ye lah kita dah semakin dewasa. Dah masuk 3 series dan masing-masing ada standard sendiri. Alangkan orang yang dah bersuami pun kadang-kadang ada pulak terselit keinginan nak suami yang macam tu nak lelaki macam ni. Apatah lagi aku yang dah single. kikiki~

Bila dah pernah bercerai, kalau ada peluang kedua, kita taknak main-main macam zaman muda-muda dulu. Perhubungan (kalau ada) yang diharapkan mestilah mempunyai misi dan visi yang jelas. Takda istilah monkey business, takda istilah ‘teman tapi mesra’ atau bukan tujuan pelepas sunyi. Bila ditanya tentang kriteria, aku tak kuasa lagi nak jawab benda-benda basic seperti bertanggungjawab la..penyayang la..pemurah la..bukan aku cakap aku taknak semua tu. I mean, siapa taknak lelaki bertanggungjawab penyayang pemurah tu semua kan? 

So kriteria yang paling asas ialah - misi dan visi hidup yang jelas. Aku tak suka lelaki yang tak tau apa yang dia nak; yang masih nak main game sampai mengabaikan disaat aku memerlukan; yang masih nak pergi gig dengan kawan-kawan; yang masih terlajak subuh; yang masih ponteng solat Jumaat. Bukan anak bungsu sebab bagi aku kebanyakan anak bungsu takda leadership yang baik. Misi dan visi hidup yang clear ialah kamu pandang jauh ke Akhirat, nak nikah, sebab nak ajak aku masuk syurga sama-sama. Ini asas. Kalau asas kamu kuat, bagi aku, otomatik kamu seorang yang bertanggungjawab, penyayang, pemurah dan sebagainya lah.

Baru masuk kriteria pertama; oleh kerana aku ibu tunggal, ada dua anak, aku memerlukan lelaki yang child friendly. Mungkin ini resmi kebanyakan ibu. Kita ni sayang anak lebih dari nyawa sendiri. Jadi, lelaki itu mestilah seorang yang memang suka budak. Boleh SAYANG anak aku. Bukan boleh terima. Kalau setakat boleh terima, tapi tak sayang, pun aku taknak. So kalau nak jumpa aku, aku akan bawa anak sekali pada satu sesi ke satu sesi dan dari situ aku boleh nilai macam-macam. Kekok ke. Fake ke. Ikhlas ke. Dan kamu tak boleh gagal pada first impression aku dan aku tak peduli apa kamu nak kata. Jangan cakap “eleh tak rasa lagi boleh la cakap” - sebab aku memang dah pernah buat. Oh ya - dan aku pun takkan terima lelaki kalau anak-anak aku tak suka dia.

Dulu masa mula-mula hidup single, biasalah kalau berbual dengan ustaz-ustaz ni, diorang saran aku supaya segera berkahwin (macam senang senang jee). Tak elok single lama-lama sebab janda ni selalu orang suka nak fitnah. Jadi mereka ada lah tanya aku nak lelaki macam mana. Aku tak jawab banyak. Aku jawab satu tu je la; "YANG BOLEH SAYANG ANAK-ANAK SAYA MACAM ANAK SENDIRI”. Surprisingly, ustaz tu cakap,

“Susah. Dalam 100 mungkin seorang je”  

Masa tu aku tak rasa apa sangat sebab aku takda desperate nak kahwin lagi pun. 

Tapi sebelum ni, ada sorang kawan aku, yang kematian suami disaat anak dia kecil lagi. Rezeki jodoh dia Allah percepatkan, dia berkahwin kali kedua dengan lelaki bujang yang saaangat sayangkan anak dia. Anak dia tu panggil lelaki tu Papa; dan saling menyayangi. Bila ditanya, kawan aku jawab mudah;

“Doa”

dia kata; “Aku tak nafikan, bila kau dah jadi ibu, style kau jatuh cinta tak macam masa bujang dulu. Kau tak boleh fikir perut kau sorang je. Kau nak anak kau ikut bahagia sekali. So pasang paksi, kalau berjodoh lagi, jangan turutkan nafsu duniawi kau sorang je. Doa banyak-banyak,”

Dengan doa bersungguh, dalam 100 orang tu, Allah akan permudahkan kita jumpa yang 1 tu. Walau ada yang cakap, ye lah, kawan aku tu kematian suami. Aku ni susah sikit sebab bapa anak anak aku still around. Tapi bagi aku, itu alasan orang yang awal-awal dah gagal menepati kriteria lah. Simple.

Tak ada kriteria lelaki gaji besar. Lelaki pangkat besar. Lelaki kerja oil and gas. Lelaki hensem. Lelaki kaya. Lelaki sado. Lelaki pakai kereta mewah. Lelaki dah ada rumah. Semua tak ada. Tak ada kriteria kedua. Hanya ada kriteria asas sebagai manusia, lelaki dan suami dan satu kriteria penting untuk nikmati hidup dengan aku dan anak-anak. 



Serius kan? *angkat kening laju-laju*


25.2.15

Kisah Makan Malam Tiga Beranak

Semalam, waktu makan malam, dalam suasana harmoni kami tiga beranak saling menceduk-ceduk lauk, tiba-tiba Sabrina cakap,

“Sabrina sad lah..”

“Sad kenapa pulak ni..?” aku tanya. 

“Amak garang. Marah Sabrina usik barang amak. Sabrina nak duduk dengan opah lah,” Opah tu mak mertua aku lah.

Tengok. Tengah-tengah makan dia boleh
jadi macam ni. Drama sangat tau.
Aku diam sekejap. Cuba recall part bila aku garang bila dia usik barang aku. Aku ni jarang garang-garang sebenarnya. Banyak masa aku layankan kerenah anak aku. Jenis kalau marah aku tahan dengan diam. Aku bukan jenis membebel. Cuma ya, aku meletup bila satu perkara tu dilakukan juga walau berkali dah pesan; dan aku baru teringat dua malam lepas, aku ada marah Sabrina. 

Kesalahan dia tak besar. Dia duduk baca buku sambil kaki tendang-tendang almari solek aku. Aku dah cakap ‘jangan buat camtu..jangan buat camtu” tapi dia tendang juga sampai lah cermin aku jatuh terbalik dan semua barang-barang atas almari aku jatuh sekali. 

Aku marah pun tak teruk. Aku tinggi suara. No bad words. Dan aku suruh dia masuk baca buku dalam bilik sendiri. Dia masuk bilik dia, baring, dan nangis. Lambat sikit, selepas aku kemas baru aku datang kat dia. Aku suruh dia minta maaf. Dia taknak. Tapi dia sambung nangis. Lama sikit aku peluk dia, aku nasihat sedikit sebanyak.

Aku rasa sebab tu malam tadi Sabrina terkesan. Walau dah dua hari insiden tu berlalu. Aku sedih sebenarnya. Aku nak didik anak jadi macam-macam yang aku bayangkan baik sahaja. Harapan aku sama macam kebanyakan ibu yang lain. Nak anak aku jadi manusia berguna kepada Tuhan, Ibu bapa, keluarga dan orang sekeliling dia. 

Tapi dalam masa yang sama aku kena sedar, membesar dan mendidik anak yang hidup dalam suasana penceraian ni memang tak mudah dan aku rasa ramai orang tahu. Mungkin ada method yang berbeza, aku pun belum kaji lagi. Contoh macam Sabrina dia ada option. Kalau terasa dengan aku nak balik rumah opah. Terasa dengan opah, nak balik kat aku balik. Benda-benda camni aku kena hadap dan tanggung. (Tapi karakter Natrah ni berbeza sikit. Kalau marah pun dia meleset dengan aku balik. Tak macam Sabrina yang memang dari kecik sensetif dan kuat merajuk) Yang aku mampu, membesar, mendidik, sampai masa kalau (KALAU) abah diorang nak bawa pergi mahkamah suruh pilih nak duduk dengan siapa, masa tu aku kena pasak betul-betul kaki aku kat bumi. Jangan tumbang, terus tabah dengan apa pun keputusan yang ada.

Budak-budak, dia tak faham ibu yang penat jerih bangun awal pagi siapkan hal persekolahan, makan minum dia, sakit demam dia, ditambah aku wanita bekerjaya, selagi anak-anak tak tidur, aku memang tak boleh duduk langsung. Selepas dia tidur, kita masih tak boleh terus tidur. Tapi sekali kita marah sikit, dia terasa, nak lari dari kita.

Aku cakap kat dia;

“Jangan la cakap camtu. Kan Amak dah minta maaf?”
“Amak garang. Sabrina tak sayang Amak!”
“Jangan la cakap macam tu, nanti amak sad..!” Natrah yang diam sejak tadi, menyampuk.

Aku cakap

“Cuba nanti Sabrina balik rumah opah, Sabrina jatuhkan cermin opah, jatuhkan kipas opah, tengok Opah marah tak,”

Aku bukan menghasut. Tapi aku nak suruh dia bereksperimen sendiri dengan emosi orang lain. Atau; sekadar suruh dia berimaginasi.

“Tak. Opah tak pernah marah. Nak duduk dengan Opah je. Sabrina tak sayang amak” Sabrina cakap.

“Jangan la buat amak sedih. Nanti amak mati nanti macam mana?” Aku tanya lagi

“Tanak amak mati..” Sabrina merengek.

“Kenapa tanak amak mati pulak? Sabrina kata tak sayang amak?”

Dan dia jawab “Kalau amak mati, siapa nak sayang Sabrina..?”

Okay. Sekurang-kurangnya, aku tahu anak aku masih perlukan kasih sayang aku.


Aku pujuk dia. Dia sambung makan sambil bersenyum-seyum semula. Kisah makan malam semalam, berakhir.