18.7.06

Aku masih di sini

Aku masih di takuk yang lama rupa-rupanya
takuk yang berlumut di dinding-dindingnya.
Cuba keluar tetapi lumut ini terlalu licin untuk didaki
dan akhirya aku jatuh dan jatuh lagi ke dalam takuk ini.
Melihat dunia dari sudut ke sembilan.
perancangan demi perancangan di susun bagai bongkah-bongkah kayu.
kemas namun pincang pada benihnya
molek tetapi busuk dari tunasnya.

Aku masih lagi di takuk yang lama rupa-rupanya
gelap hambar sedih dan satu Dunia yang penuh renyahS
esekali aku hanyut dan lemas
namun aku masih mampu bernafas seperti kini
senang namun lelah di hujung tariknya
bersih namun berdaki di hujung kerongkongnya.

Mereka adalah wajah-wajah madani yang compang camping pada bajunya
Dan mereka adalah berhala yang tercalar memorinya
Mereka adalah boneka yang terpalit dengan dosa-dosanya
Dan kini mereka menjadi susuk yang jahil langkahnya.

Aku masih di sini rupa-rupanya
Masih berbantal, masih berselimut
Masih berbaring
Masih bertelanjang.

Kesejukan…




They Ought to Know That they HURT a lot.


No comments :